MUI Akan Kembangkan Kampung Wisata Halal di Bangka

kampung halal di Bangka Belitung (foto: Zona Halal)

MTN, Jakarta – Majelis Ulama Indonesia (MUI) berencana kembangkan kampung wisata halal di Bangka. Seperti apa?

Dilansir dari Antara News, Majelis Ulama Indonesia (MUI) Provinsi Kepulauan Bangka Belitung tengah mengembangkan kampung pangan halal di Kabupaten Bangka, untuk dipersiapkan menjadi kampung wisata halal.

Direktur Lembaga Pengkajian Pangan Obat-obatan dan Makanan (LPPOM) MUI Provinsi Kepulauan Bangka Belitung, Nardi Pratomo, mengatakan kampung pangan halal yang diproyeksikan menjadi kampung wisata halal ini diharapkan akan menjadi daya tarik tersendiri.

Nardi menargetkan pada tahun 2023, pengembangan kampung pangan halal menuju wisata halal sudah dibentuk di Kabupaten Bangka, yang kemudian akan dilanjutkan dengan program pengembangan yang sama di daerah lain, di Bangka Belitung.

“Kami berharap nanti ada pemerintah desa di Kabupaten Bangka yang siap dan berminat untuk dikembangkan menjadi destinasi wisata halal, karena diketahui potensi wisata di Kabupaten Bangka cukup banyak,” jelas Nardi.

Menurut Nardi Pratomo, saat ini kampung pangan halal terdapat di salah satu desa di Kabupaten Bangka Tengah, dan akan dikunjungi Sekolah Tinggi NHI selama satu bulan.

“Konsep kampung pangan halal (adalah) di mana semua makanan yang dijual untuk wisatawan memiliki sertifikat halal dan kalaupun ada yang tidak halal harus dipisahkan,” jelasnya.

Begitu pula kampung wisata halal, terang Nardi, bukan merupakan pengembangan Islamisasi, melainkan wisata yang dilengkapi dengan sarana dan prasarana ibadah seperti mushola, tempat wudhu, dan fasilitas lain.

Staf Ahli Bupati Bangka Bidang Pembangunan Manusia dan Kebudayaan Kabupaten Bangka, Muhammad Jumani, memberikan apresiasi untuk pengembangan kampung pangan halal dan kampung wisata halal di daerah tersebut oleh MUI.

“Program ini cukup baik dikembangkan karena wilayah Kabupaten Bangka memiliki banyak potensi wisata yang tersebar di sejumlah wilayah kecamatan atau desa,” ujar Jumani.

Muhammad Jumani mengatakan, program pengembangan wisata halal dapat membentuk kesadaran dan pola pikir masyarakat mengenai wisata halal dengan konsep pemberdayaan masyarakat sebagai pelaku usaha sehingga mampu menarik wisatawan.

Kampung pangan halal dan kampung wisata halal diharapkan segera terwujud dengan melibatkan semua elemen masyarakat yang mayoritas Muslim.

Mengangkat Jakarta Sebagai Destinasi Wisata Halal Dunia

ilustrasi (foto: Tribun Travel)

MTN, Jakarta – Kota Jakarta bisa dibilang juga menawarkan banyak sekali pilihan bagi para wisatawan muslim. Festival dan Konferensi Wisata Halal 2022 yang baru selesai digelar pun diharapkan dapat mengangkat pamor Jakarta sebagai destinasi wisata halal.

Pusat Pengkajian dan Pengembangan Islam Jakarta (Jakarta Islamic Centre) bekerja sama dengan NanoEdu Cheria yang didukung oleh Asosiasi Travel Halal Indonesia (ATHIN), Cheria Holiday, dan Halal Travel Konsorsium (HTK) menyelenggarakan Festival dan Konferensi Wisata Halal 2022.

Acara yang dilaksanakan di Cempaka Ball Room, Hotel Grand Cempaka Business Jakarta ini dihadiri oleh Sandiaga Uno (Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif), Anies baswedan (Tokoh Jakarta), KH M. Subki (Ketua JIC), Edi Sukardi (Tokoh Betawi), Nurul Taufiqu R (Komut Travelearn), dan Cheriatna (CEO Cheria Holiday).

Festival dan Konferensi ini dibagi menjadi beberapa rangkaian acara yang berlangsung selama tiga hari dari tanggal 28 sampai 30 Oktober 2022. Adapun rangkaian acaranya yaitu hari pertama akan dilaksanakan Gala Dinner yang dimulai dari pukul 17.00 sampai 22.00 WIB. Hari kedua akan diselenggarakan konferensi, temu bisnis, dan tabletop, dan di hari ketiga akan melakukan kunjungan wisata ke Pulau Seribu.

Acara ini akan dihadiri lebih dari 500 audiens yang mencakup berbagai segmen dari perwakilan dinas pemerintahan, dinas pariwisata, para pebisnis, agensi, dan para pelaku wisata. Acara ini merupakan event kelima kalinya Festival dan Konferensi Wisata Halal yang dilaksanakan oleh NanoEdu Cheria.

Event ini merupakan inovasi dari acara yang telah diselenggarakan oleh NanoEdu Cheria di beberapa tahun ke belakang yang sempat terhenti karena adanya Covid-19 di Indonesia.

Dilansir dari Republika, dengan mengangkat Potensi Jakarta sebagai Tujuan Wisata Halal Dunia, acara ini dilakukan secara B2B (Business to Business) dengan tujuan mengembangkan potensi kota Jakarta sebagai salah satu destinasi wisata halal di dunia.

Jakarta saat ini adalah salah satu kota besar yang maju dan banyak menyediakan berbagai fasilitas ramah muslim yang lengkap dengan ratusan restoran bersertifikat halal di Jakarta. Atmosfer ini memberikan kenyamanan bagi wisatawan muslim untuk berwisata tanpa perlu khawatir. Terlebih dengan perkembangan wisata halal di Indonesia yang telah diakui oleh dunia sebagai peringkat pertama Wisata Halal Terbaik di Dunia versi Global Muslim Travel Index (GMTI).

“Jakarta layak menjadi pusat pengembangan dan kolaborasi wisata halal di Indonesia karena Jakarta memiliki banyak objek wisata dan objek keagamaan,” tutur tokoh Betawi, Edi Sukardi.

Dia menambahkan pascapandemi Covid-19, ghirah dan ghairah para wisatawan melakukan perjalanan mulai meningkat lagi. Festival ini ditargetkan dapat mendorong masuknya 10 juta wisatawan yang datang ke Jakarta untuk menikmati wisata halal.

Jakarta Islamic Centre (JIC) sebagai lembaga pengkajian dan pengembangan Islam di Jakarta merasa penting untuk terlibat dalam pembangunan dan peningkatan wisata halal di Jakarta. Ini karena JIC tidak hanya sebagai masjid atau pusat ibadah tetapi juga sebagai pusat mualamah.

Kepala JIC, M. Subki, menuturkan JIC memiliki visi sebagai pusat peradaban agama Islam dengan lingkup kerja tidak hanya di Jakarta tapi juga di Indonesia. `“Hadirnya JIC dalam pengembangan wisata halal dunia ini diharapkan dapat mengangkat JIC agar dikenal luas dan berdiri sejajar dalam bentang peradaban Islam dunia. Dan mitra untuk mewujudkan hal tersebut salah satunya NanoEdu Cheria melalui event Festival dan Konferensi Wisata Halal Dunia ini,” tegas M. Subki.

NanoEdu Cheria adalah educational start up yang mempunyai visi untuk menyebarkan pendidikan cerdas berbasis riset dan teknologi kepada seluruh siswa, guru, pelaku pendidikan, dan siapa pun yang mau terus belajar. Dengan visi democratize smart education for all, Nanoedu Cheria mendorong setiap siswa-siswi yang didampingi untuk dapat menghasilkan satu inovasi bagi Indonesia.

Potensi Wisata Muslim di Solo

Masjid Raya Sheikh Zayed, Solo (foto: mettanews.id)

MTN, Jakarta – Tahun 2022 ini sepertinya peluang kota Solo di industri wisata halal menjadi lebih besar, karena ada banyak upaya yang dilakukan.

Dilansir dari Antara, pihak ITMA (Indonesian Tour Leader Moslem Association) DPD Jawa Tengah akan menggarap potensi wisata sejarah Islam di kota Solo, seiring dengan tingginya permintaan wisata halal oleh masyarakat.

“Kalau di Soloraya ada paket (wisata) keraton, masjid. Di Solo konsennya wisata sejarah Islam, di keraton ada jejak sejarah Islam. Di Solo juga ada masjid tertua di Laweyan, itu kan sejarah bisa jadi paket wisata,” ujar Ketua ITMA DPD Jawa Tengah, Rochmad Sugiarto.

Rochmad Sugiarto mengatakan ITMA diharapkan bisa menjadi wadah bagi pelaku jasa wisata muslim untuk lebih optimal menggarap wisata halal.

“Bukan hanya dari sisi turnya tetapi juga memperhatikan tentang kehalalan tur, makanan, destinasi, termasuk (kemudahan wisatawan) ketika berhenti untuk salat,” katanya.

Pada kesempatan yang sama, Dewan Kode Etik ITMA Setyo Legowo mengatakan secara umum wisata halal di Jawa Tengah sangat menjanjikan.

“Didukung dengan beberapa destinasi wisata, berkaitan dengan ziarah yang sekarang diminati oleh kaum milenial,” katanya.

Terkait perjalanan wisata tersebut, saat ini sudah ada paket wisata halal di antaranya Semarang, Kudus, dan Demak. “Ini jadi market kami untuk jual paket wisata halal yang didukung dengan makanan halal,” katanya.

Sementara itu, Ketua Umum ITMA, Iman Kadarisman, mengatakan saat ini pemerintah sudah meluncurkan Pelaku Pariwisata Halal Indonesia (PPHI). “Ini terobosan yang luar biasa. Lucu kalau Indonesia sebagai negara muslim di dunia tetapi tidak bicara halal,” katanya.

Untuk mengoptimalkan pasar tersebut, saat ini pihaknya juga sudah menggandeng Ikatan Pesantren Indonesia yang jumlahnya mencapai 27.973 pesantren.

Sementara itu, Wakil Menteri BUMN I, Pahala Nugraha Mansury, ingin agar Indonesia melalui sektor kuliner halalnya dapat menjadi Dapur Halal Global atau The World Halal Kitchens.

Menurut Wakil Menteri BUMN I, Pahala Nugraha Mansury, upaya menjadikan Indonesia sebagai Dapur Halal Global bisa dimulai dengan membangun ekosistem kuliner halal yang berada di Kampung Batik Kauman Solo, Jawa Tengah.

“Tetapi tentunya hal ini diharapkan bisa dikembangkan di wilayah-wilayah lainnya sehingga nantinya kawasan industri halal yang berada di Surakarta tersebut secara keseluruhan bisa menjadi salah satu model untuk kota wisata halal di dunia,” ujarnya.

Seperti diketahui bahwa ekonomi syariah merupakan sebuah peluang yang bernilai multi triliunan dolar AS, bukan hanya di Indonesia tetapi juga secara global dimana tingkat spending umat Muslim di dunia bisa mencapai hingga 1,9 triliun dolar AS dan kurang lebih sekitar 60 persennya merupakan sektor makanan dan minuman halal.

Di samping itu, sektor kawasan makanan dan minuman juga merupakan salah satu yang sangat besar di Indonesia dimana 36,4 persen dari PDB Indonesia itu dikontribusikan oleh sektor makanan dan minuman.

Dilansir dari Tempo, Wamen BUMN melihat hal ini merupakan potensi yang harus dikembangkan. Terutama dimulai dari kawasan kuliner halal di Kauman, Solo, Jawa Tengah yang diharapkan juga bisa dikembangkan ke wilayah-wilayah lainnya.

Pengembangan kawasan halal makanan dan minuman di Kauman Solo, diharapkan bisa menjadi salah satu model untuk bisa diimplementasikan di kawasan-kawasan lainnya.

Kemudian, di Solo akan segera diresmikan Masjid Raya Sheikh Zayed. Masjid ini berlokasi di bekas Depo Pertamina, Jalan Ahmad Yani, Kelurahan Gilingan, Kecamatan Banjarsari, Solo. Masjid ini didirikan sebagai simbol persahabatan antara Indonesia dan Uni Emirat Arab (UEA).

Dilansir dari Kompas, Masjid Raya Sheikh Zayed ini merupakan hibah dari Putra Mahkota Uni Emirat Arab, Sheikh Mohamed bin Zayed Al Nahyan, untuk Presiden Joko Widodo.

“Masjid yang punya nilai sejarah kontemporer ini akan didedikasikan kepada seluruh umat Islam dan dikelola oleh Pemerintah RI. Masjid ini insya Allah akan membawa manfaat yang besar kepada masyarakat,” ujar Menteri Agama, Yaqut Cholil Qoumas, saat peletakan batu pertama pembangunan Masjid Raya Sheikh Zayed, pada 6 Maret 2021.

Menurut Yaqut, Masjid Raya Sheikh Zayed diharapkan menjadi salah satu mercusuar syiar Islam di Nusantara, sekaligus simbol moderasi beragama dalam rangka mewujudkan perdamaian dunia dan keadilan sosial.

Ke depannya, masjid yang dibangun dengan hibah penuh dari putra mahkota UEA itu diproyeksikan tak hanya menjadi tempat shalat berjemaah, tetapi juga berfungsi menjadi pusat kegiatan dakwah, sosial dan pembinaan umat, serta destinasi wisata religi.

Menteri Energi dan Industri UEA, Suhail Mohammed Al Mazroui, mengatakan, Pemerintah UEA berupaya agar bangunan masjid di Solo tersebut mendekati masjid aslinya di Abu Dhabi, UEA.

“Seperti kita ketahui bersama bahwa masjid itu merupakan simbol dari arsitektur yang begitu istimewa, bukan hanya sebagai tempat ibadah tetapi juga menjadi destinasi wisata. Masjid yang dibangun di sini bukan hanya mencerminkan ketinggian dari arsitektur bangunan tetapi juga bisa menjadi sumber devisa,” ucapnya.

Di sekitar kompleks masjid akan dibangun Islamic Center. Tempat tersebut diharapkan bisa menjadi pusat pendidikan dan pengajaran Islam.

Dalam Islamic Center akan didirikan Taman Pendidikan Al Quran (TPA), tempat tafsir Al Quran, madrasah, dan tempat pengembangan ekonomi syariah yang menjual produk-produk halal market.

Memiliki luas bangunan utama sekitar 8.000 meter persegi, Masjid Raya Sheikh Zayed mampu menampung hingga 10.000 orang jemaah.

Adapun fasilitas Masjid Raya Sheikh Zayed antara lain ruang VIP, perpustakaan seluas 20 meter persegi, dan basemen yang diperuntukkan sebagai tempat wudu jemaah putra dan putri.

Masjid Raya Sheikh Zayed Solo rencananya akan diresmikan pada 17 November 2022.

Peresmian rencananya dihadiri Presiden Joko Widodo dan Putra Mahkota UEA, Sheikh Mohamed Bin Zayed Al Nahyan.

Organisasi DMDI Thailand Tinjau Wisata Halal di Riau

Istana Siak, Riau (foto: venuemagz.com)

MTN, Jakarta – Perwakilan organisasi Dunia Melayu Dunia Islam (DMDI) cabang Thailand meninjau wisata halal di Riau. Seperti apa?

Dilansir dari InfoPublik, Pemerintah Provinsi (Pemprov) Riau menyambut baik kedatangan rombongan tamu Dunia Melayu Dunia Islam (DMDI) yang berasal dari Pattani, Thailand.

Kegiatan penyambutan ini dilaksanakan di Aula Gedung Dharma Wanita, Jalan Diponegoro, Kota Pekanbaru, Kamis (20/10).

Gubernur Riau, Syamsuar, diwakilkan Asisten I Setdaprov Riau, Masrul Kasmy, mengapresiasi kunjungan yang dilakukan oleh pihak DMDI Pattani Thailand.

Menurut dia, kehadiran rombongan DMDI dapat memiliki dampak positif untuk membangun hubungan silaturahmi antarnegera tetangga, sekaligus bisa mengenalkan destinasi pariwisata Provinsi Riau.

“Pertemuan ini tentunya mempunyai makna yang besar dalam membangun silaturahmi dan marwah antarnegara bertetangga. Bagi kami kunjungan saudara-saudara tersebut juga dapat menjadi wadah untuk memperkenalkan objek-objek wisata di 12 Kabupaten/Kota Provinsi Riau,” ujarnya.

Pertemuan ini, kata Masrul, sekaligus dapat menjalin hubungan budaya dan adat istiadat termasuk menjalin kerja sama sektor pariwisata dan ekonomi kreatif.

Masrul jelaskan, bahwa saat ini Provinsi Riau sudah terkenal dengan wisata halal. Hal itu, lantaran pada tahun ini Riau telah berhasil memborong Anugerah Adinata Syariah. Daerah yang dijuluki Bumi Lancang Kuning itu, mendapatkan tiga kategori penghargaan yakni, kategori Ekonomi Hijau dan Berkelanjutan, Keuangan Syariah, dan kategori Industri Halal.

Sehingga, lanjut Masrul, bagi tamu-tamu muslim yang datang ke Bumi Lancang Kuning tidak perlu khawatir untuk mencari tempat ibadah dan makanan halal.

“Oleh karena itulah, di Riau selalu mengutamakan destinasi wisata halal. Kalau saudara-saudara berkeliling ke Riau ini banyak sekali tempat ibadahnya dan ragam makanan-makanan yang ditemukan, itu tentu saja dijamin halal,” jelasnya.

“Makanya, kami sangat membuka kehadiran siapapun yang datang ke Provinsi Riau. Apalagi yang berkaitan dengan kegiatan dakwah,” lanjut Masrul.

Dengan begitu, dirinya pun berharap bahwa ini dapat menjadi langkah dalam membangun kerja sama pada sektor wisata, budaya, adat istiadat dan perekonomian.

“Mudah-mudahan, adanya pertemuan malam ini dapat membangun kerja sama kita dalam membangkitkan wisata, budaya, ekonomi, dan adat istiadat,” pungkasnya.

Sebagai Informasi, tamu dari Pattani Thailand ini sebanyak 37 orang, mereka merupakan guru-guru Tadika negeri pattani yang diketuai oleh Datuk Hasan Yamabidu.

Kehadirannya ke Provinsi Riau untuk melakukan studi banding ke sekolah-sekolah di Pekanbaru selama 15 hari.

Pemkot Malang Gelar Halal Tourism Bazar Muslim Friendly

Halal Tourism Bazar Muslim Friendly di Malang (foto: nusadaily.com)

MTN, Jakarta – Dalam rangka memperingati Hari Santri Nasional tahun 2022, Pemkot Malang menggelar Halal Tourism Bazar Muslim Friendly di sepanjang Jalan Gajahmada Kota Malang. Seperti apa?

Dilansir dari MaduTV, Wali Kota Malang Sutiaji bersama sejumlah tokoh membuka bazar tersebut dengan pemotongan pita secara simbolis, Senin (24/10/2022).

Wali Kota Malang Sutiaji menyampaikan bahwa selain memperingati Hari Santri Nasional, bazar halal ini juga menjadi salah satu program dalam Rencana Pembangunan Jangka Menengah Nasional (RPJMN) hingga 2024.

Indonesia saat ini telah menjadi destinasi wisata halal dunia. Sehingga, terdapat banyak potensi yang dapat ditangkap untuk kemajuan berbagai sektor.

Pelan tapi pasti, saat ini pemerintah sangat giat untuk menangkap potensi itu. Salah satunya dengan menggelar Halal Tourism Bazar Muslim Friendly.

Halal Center (HC) yang ada di sejumlah perguruan tinggi dan pondok pesantren juga dapat meningkatkan pengawasan.

Selain itu, HC yang ada diharapkan dengan mekanisme yang ada, dapat memfasilitasi pelaku-pelaku pada sektor UMKM untuk mendongkrak kualitas produk mereka lebih mendunia.

Ketua Pengurus Cabang Nahdlatul Ulama (PCNU) Kota Malang, KH Isroqunnajah mengharapkan penyelenggaraan Halal Tourism Bazar Muslim Friendly ini dapat berjalan dengan baik dan lancar. Hal ini tentunya agar dapat membawa kebermanfaatan bagi umat.

Dalam Halal Tourism Bazar Muslim Friendly, banyak melibatkan pelaku UMKM dari pondok pesantren maupun pelaku pariwisata di Kota Malang, seperti hotel, resto dan yang lainnya.

Halal Tourism Bazar Muslim Friendly, diikuti 21 pelaku wisata halal di Kota Malang maupun 15 stand pelaku UMKM.

Halal Tourism Bazar Muslim Friendly, dilaksanakan selam dua hari, mulai tanggal 24 Oktober 2022 hingga 25 Oktober 2022.

MUI Dapat Dukungan Penuh Kembangkan Kampung Wisata Halal di Bangka

Bangka Belitung (foto: /islamic-center.or.id)

MTN, Jakarta – Dinas Pariwisata dan Kebudayaan (Dinparbud) Kabupaten Bangka Provinsi Kepulauan Bangka Belitung mendukung rencana pengembangan kampung wisata halal oleh Majelis Ulama Indonesia (MUI) Babel. Seperti apa?

“Kami mendukung rencana pengembangan kampung wisata halal oleh MUI karena selaras dengan program pemerintah daerah dalam mengembangkan desa wisata dan pariwisata,” ujar Kepala Dinas Pariwisata dan Kebudayaan Kabupaten Bangka Rismy Wira Maddona di Sungailiat.

Dilansir dari Antara News, menurut Rismy pengembangan pariwisata halal tidak terlepas dari di bangunnya desa wisata halal yang bertujuan untuk membentuk masyarakat yang memahami dan sadar mengenai adanya potensi pariwisata halal serta menerapkan pola pikir masyarakat tentang wisata halal.

Rismy menilai dalam konsep pariwisata halal yang paling utama adalah memberdayakan masyarakat agar dapat berperan sebagai pelaku langsung dalam upaya meningkatkan kesiapan dan kepedulian dalam menyikapi potensi pariwisata atau lokasi daya tarik wisata d iwilayah masing-masing desa yang mengacu pada Pariwisata Halal.

“Tujuan pariwisata halal yang mempertimbangkan nilai-nilai dasar umat Muslim di dalam penyajian mulai dari akomodasi, restoran, hingga aktifitas wisata yang memberikan rasa aman dan nyaman betul – betul dapat dirasakan oleh wisatawan itu sendiri,” ungkapnya.

Pengembangan pariwisata bukan hanya menjadi tanggung jawab pemerintah semata, namun juga harus mendapat dukungan dan sinergi berbagai pihak yakni pemerintah, pengusaha, pengelola objek wisata, masyarakat dan pelaku kepentingan yang lain.

Sinergi harus terus diperkuat mengingat keberhasilan dalam pembangunan dan pengembangan pariwisata tidak pernah menjadi klaim sepihak yang tentunya mendorong pertumbuhan jumlah kunjungan wisatawan.

Kesadaran Produk Halal harus Dibarengi dengan Literasi Konsep Halal

ilustrasi (gambar: bisnisukm.com)

MTN, Jakarta – Pihak Kementerian Perindustrian (Kemenperin) menyatakan bahwa kesadaran masyarakat terhadap produk halal yang telah tinggi seharusnya dibarengi dengan literasi pengetahuan tentang konsep halal, proses halal, dan produk konsumsi halal itu sendiri.

Dilansir dari Antara News, Kepala Pusat Pemberdayaan Industri Halal (PPIH) Sekretariat Jenderal Kementerian Perindustrian, Junadi Marki, menyatakan bahwa kesadaran masyarakat terhadap produk halal yang telah tinggi seharusnya dibarengi dengan literasi pengetahuan tentang konsep halal, proses halal, dan produk konsumsi halal.

“Konsumen Muslim dituntut untuk lebih waspada dan kritis serta selektif dalam memilih produk halal,” ujar Junadi di acara webinar “International Conference on Indonesia and Global Affairs (ICIGA)” di Jakarta, Kamis (29/9).

Junadi memberikan contoh pada produk pangan, pada dasarnya konsumen dapat memastikan status kehalalan produk dengan keberadaan logo halal pada kemasan. Ia menambahkan bahwa logo halal merupakan bentuk dari jaminan dari pemerintah Indonesia terhadap status kehalalan suatu produk.

Di sisi lain, menurut dia, keberadaan buku serta publikasi yang mengusung tema halal dan produk halal di Indonesia diharapkan dapat memainkan peranannya dalam rangka memberikan literasi pada dunia atas kebaikan nilai-nilai agama dan tingginya kualitas produk halal.

“Publikasi pada masyarakat internasional terkait pentingnya penerapan jaminan produk halal juga akan membuka pengamatan memahami pentingnya proses produk halal,” katanya.

Marki juga menyoroti bahwa Indonesia memiliki potensi yang besar dalam industri halal dunia. Hal tersebut mengingat Indonesia memiliki penduduk Muslim sebesar 87 persen dari 268 juta jiwa dan merupakan 13 persen dari seluruh populasi Muslim dunia.

Ia merujuk pada data State of the Global Islamic Economy Report 2022 memperkirakan bahwa sekitar 1,9 miliar umat muslim dunia yang menghabiskan tidak kurang dari 2 triliun dolar AS. Pengeluaran umat muslim pada tahun 2021 berkisar di sektor makanan, farmasi, kosmetik, fesyen, wisata atau traveling, dan media kreasi.

Sedangkan menurut Bank Indonesia (BI) dalam Indonesia Halal Market Report tahun 2021-2022 mencatat bahwa ekonomi syariah memiliki kontribusi sebesar 5,1 miliar dolar AS terhadap PDB nasional melalui ekspor produk halal yaitu sekitar 1,95 miliar dolar AS ke negara-negara Organisasi Kerja Sama Islam (OKI) dan 1,36 miliar dolar AS ke negara-negara non-OKI.

“Dengan ukuran paling besar tadi, peningkatan permintaan pasar global dan produk halal menunjukkan bahwa industri halal punya potensi yang sangat besar,” kata Junaidi Marki.

Sementara itu Asisten Staf Khusus Wakil Presiden RI sekaligus Ketua Center for Strategic Policy Studies SKSG Universitas Indonesia (UI) Guntur Subagja Mahardika menambahkan bahwa Indonesia memiliki potensi pasar yang besar dalam industri halal.

“Kalau kita ingin jadi juara dunia seperti yang disampaikan oleh Presiden Jokowi bahwa pada 2024 kita menjadi pusat industri halal dunia, maka sebenarnya kita tinggal menambah dua sampai lima persen pasar di luar negeri, ini sudah bisa menaklukkan dunia,” pungkasnya.

Bukittinggi Jadi yang Terbaik untuk Daya Tarik Wisata Halal

kota Bukittinggi (foto: remisya.org)

MTN, Jakarta – Kota Bukittinggi meraih penghargaan di lima kategori penilaian Anugerah Pariwisata Sumatera Barat 2022. Seperti apa?

Dilansir dari Antara News, kota berhawa sejuk itu menjadi yang terbaik di penilaian daya tarik wisata halal dan wisata unggulan.

Lima kategori yang dimenangkan oleh Kota Bukittinggi adalah Terbaik Daya Tarik Wisata Unggulan Sumatera Barat 2022 serta Kategori Terbaik Peringkat Daya Tarik Wisata Halal 2022 oleh Kawasan Ngarai Sianok dan Jam Gadang, Kota Bukittinggi.

Selanjutnya Pemenang Apresiasi Homestay Sumbar 2022 oleh Homestay Renata dan Rumah One serta penghargaan terbaik ketiga kategori The Best Achievement.

“Alhamdulillah, Bukittinggi hebat, kegiatan tersebut selain sebagai peringatan Hari Pariwisata Dunia, juga sebagai bentuk apresiasi kepada Kabupaten Kota, Pelaku, dan Pegiat Wisata atas kontribusi dan kepeduliannya dalam mengembangkan pariwisata,” kata Wali Kota Bukittinggi, Erman Safar, Rabu (28/9).

Penghargaan diberikan langsung oleh Gubernur Sumbar, Mahyeldi di Padang, Selasa (27/10) malam yang dihadiri pimpinan daerah Kota dan Kabupaten se-Sumatera Barat.

Ada beberapa penghargaan yang diberikan malam itu, antara lain Peduli Wisata Awards (PWA) 2022, Daya Tarik Wisata Unggulan, Apresiasi Desa Wisata, (Sideta), dan Peringkat Daya Tarik Wisata Unggulan (DTWU).

“Penghargaan ini luar biasa dengan dinilai oleh para juri yang berkompeten dibidangnya seperti M.Zuhrizul Ketua IATTA, Sari Lenggogeni Ketua BPPD Sumbar, Yulviadi (Ketua Sumbar Creative Forum), Syafriawati (Ketua Gemapelita), dan Ritno Kurniawan (Pegiat Ekowisata),” kata Wako.

Ia menyampaikan apresiasi kepada seluruh warga dan aktivis pariwisata daerah setempat yang telah berjuang mengharumkan nama Kota Bukittinggi sebagai daerah terbaik dalam wisata Sumbar.

Sementara itu, Kepala Dinas Pariwisata Sumbar, Luhur Budianda mengatakan Anugerah Pariwisata ini sebagai bentuk apresiasi pada pelaku dan pegiat wisata di Kabupaten Kota.

“Event ini bertujuan untuk mendukung program unggulan dari Pemprov Sumbar, serta memberikan apresiasi bagi Kabupaten dan Kota yang telah mampu mengembangjan pariwisata daerah serta kepada pelaku dan penggiat Wisata,” kata Budianda.

Penghargaan berupa uang tunai hingga puluhan jutaan rupiah diberikan pada pemenang kategori, Peduli Wisata Award, Apresiasi Desa Wisata, Apresiasi Homestay, Peringkat Daya Tarik Wisata Unggulan (DTWU) tahun 2022, dan Peringkat Daya Tarik Wisata Halal (DTWH) tahun 2021 -2022.

Penerima Anugerah Pariwisata Sumatera Barat 2022 selengkapnya berurutan sesuai peringkat terbaik yaitu dari nominasi Terbaik Daya Tarik Wisata Unggulan Sumatera Barat 2022 yang diraih Kawasan Ngarai Sianok dan Jam Gadang, Kota Bukittinggi dan Kawasan Geopark Harau, Kabupaten Limapuluh Kota dan Kawasan Wisata Lubuk Nyarai, Kabupaten Padang Pariaman.

Setelahnya, Kawasan Pusat Dokumentasi dan Informasi Kebudayaan Minangkabau, Kota Padang Panjang, Kawasan Angso Duo, Kota Pariaman serta Kawasan Wisata Equator Bonjol, Kabupaten Pasaman Barat.

Kategori Terbaik Peringkat Daya Tarik Wisata Halal 2022 diraih oleh Kawasan Ngarai Sianok, Kota Bukittinggi, Kawasan Pantai Padang, Kota Padang dan Kawasan Pantai Carocok, Kabupaten Pesisir Selatan.

Pemenang Apresiasi Desa Wisata Sumbar (Sideta) tahun 2022 yaitu Desa Wisata Sigando, Kota Padang Panjang, Desa Wisata Batu Bulek, Kabupaten Tanah Datar serta Desa Wisata Kamang, Kabupaten Sijunjung.

Pemenang Apresiasi Homestay Sumbar 2022 diraih oleh Homestay Renata, Kota Bukittinggi, Homestay Cendana, Kota Sawahlunto serta Homestay Rumah Gadang 003 DT. Rajo Molie, Kabupaten Solok Selatan.

Nominasi Peduli Wisata Award 2022 The Best Improved diraih Kabupaten Agam, Kabupaten Limapuluh Kota dan Kota Payakumbuh.

Sementara untuk penghargaan The Best Achievement diraih Kota Padang, Kabupaten Tanah Datar dan Kota Bukittinggi.

Terakhir di kategori The Best Performance dijuarai oleh Kabupaten Padang Pariaman, Kota Sawahlunto dan Kota Solok.

Indonesia akan Bantu Susun Standar Destinasi Wisata Halal di Jepang

ilustrasi (foto: bimakuru.com)

MTN, Jakarta – Indonesia akan membantu dalam penyusunan standar destinasi wisata ramah muslim di Jepang. Seperti apa?

Dilansir dari Setkab.Go.Id, Wakil Presiden RI, Ma’aruf Amin, mengatakan dirinya akan terus mendorong kerja sama potensial dalam bidang ekonomi syariah dan industri halal, antara Indonesia dengan Jepang.

“Utamanya di sektor-sektor unggulan seperti makanan, kosmetika, fesyen, dan pariwisata halal,” ujar Wapres.

Khusus untuk pariwisata halal, imbuh Wapres, Indonesia siap untuk bermitra, bahkan menjadi mitra utama Jepang. Wapres mengatakan, Indonesia akan membantu dalam penyusunan standar destinasi wisata ramah muslim di Jepang beserta sertifikasi halalnya.

“Itu beberapa hal dan [masih] banyak hal lain termasuk [masalah] energi yang akan ditindaklanjuti,” tambahnya.

Wakil Presiden (Wapres) RI, Ma’aruf Amin menghadiri prosesi pemakaman kenegaraan Mantan Perdana Menteri (PM) Jepang Shinzo Abe, di Nippon Budokan, Choyoda, Tokyo, Selasa (27/09).

“Mantan PM Abe ini orang yang sangat berperan penting dalam rangka meningkatkan hubungan Indonesia – Jepang, sehingga hubungan itu menjadi mitra strategis dan mempererat hubungan persahabatan yang lebih akrab antara masyarakat Indonesia dan Jepang,” tutur Wapres, di Hotel Imperial Tokyo sesaat sebelum menuju Nippon Budokan.

Selain untuk memberikan penghormatan pada prosesi pemakaman kenegaraan Mantan PM Shinzo Abe, kunjungan Wapres ke Jepang kali ini juga untuk meningkatkan hubungan yang lebih erat serta menindaklanjuti berbagai bentuk kerja sama yang telah disepakati kedua negara.

“Terutama hal-hal yang memang sudah ada kesepakatan-kesepakatan ketika Presiden Joko Widodo hadir di Tokyo pada Juli lalu,” kata Wapres.

Wapres pun menegaskan bahwa sejauh ini Jepang memang merupakan mitra penting Indonesia khususnya dalam bidang ekonomi.

“Karena itu kita ingin meningkatkan hubungan yang lebih erat lagi dalam berbagai bentuk kerja sama yang lebih konkret,” ujarnya.

Seperti misalnya, kata Wapres, penguatan kerja sama ekonomi Indonesia-Jepang, khususnya terkait penandatanganan Protokol Perubahan Indonesian-Japan Economic Partnership Agreement (IJEPA) pada Konferensi Tingkat Tinggi G20 di Bali pada November mendatang.

“Kemudian juga masalah investasi, perluasan investasi, realisasi perluasan investasi dan investasi baru senilai 5,2 miliar Dolar Amerika Serikat, kita harapkan segera diselesaikan,” ujarnya.

Selain itu, tutur Wapres, melalui kehadirannya di Tokyo ini juga mendorong segera direalisasikannya berbagai kesepakatan proyek-proyek strategis khususnya proyek infrastruktur.

“Termasuk juga penyelesaian hambatan komoditi ekspor pertanian dan perikanan Indonesia, ada beberapa hal yang sudah disepakati dan kemarin juga direspon [oleh PM Fumio Kishida],” pungkasnya.

Objek Wisata Halal Tanahdatar Siap Dikunjungi oleh Turis Mancanegara

Batusangkar, Tanah Datar, Sumatera Barat

MTN, Jakarta – Objek wisata halal Tanahdatar di Sumatera Barat kembali dibuka untuk para turis mancanegara. Seperti apa?

Dilansir dari Jawa Pos, dibukanya penerbangan internasional dari Kualalumpur Malaysia ke Bandara Internasional Minangkabau (BIM) Sumbar akan dijadikan momentum bagi sektor pariwisata Sumbar, khususnya Kabupaten Tanahdatar.

Bupati Tanahdatar, Eka Putra, meminta seluruh pihak di Tanahdatar untuk menangkap peluang ini demi meningkatkan pendapatan masyarakat dari pariwisata.

“Siapkan destinasi kita agar siap dikunjungi oleh pelancong dari negara tetangga. Siapkan suvenir dan produk UMKM kita agar bisa dibeli dan dibawa pulang oleh pengunjung,” pesan Eka Putra.

Menurut Eka, Tanahdatar adalah salah satu destinasi wajib yang biasanya dikunjungi oleh wisatawan dari Malaysia. Apalagi, ada ikatan emosional antara pengunjung asal Malaysia dengan Tanahdatar sebagai Luhak nan Tuo.

“Sebagian besar selalu ingin berkunjung ke Pagaruyung, ingin berkunjung ke Puncak Pato, ingin berkunjung ke Pariangan, dan destinasi lainnya. Karena mereka ingin tahu tentang budaya Minangkabau, dan kita siap untuk menyambut tamu yang datang,” papar alumni Lemhanas PPRA ini.

Kemudian, menurut Eka dengan ditetapkannya Istana Basa Pagaruyung sebagai destinasi ranking satu dalam kategori daya tarik wisata halal (DTWH) se-Sumatera Barat akan menjadi nilai tambah dan meyakinkan pengunjung untuk datang ke Pagaruyung.

Sementara kawasan Puncak Bukit Marapalam, yang berada di Nagari Batu Bulek, Kecamatan Lintau Buo Utara adalah peraih ranking 2 pemenang apresiasi desa wisata tingkat Sumbar.

Lalu, Pariangan adalah 50 besar nasional untuk Anugerah Desa Wisata Indonesia (ADWI) yang diselenggarakan Kementerian Pariwisata.

“Tanahdatar juga memiliki program satu nagari satu event. Semua hal di atas semakin memperkuat alasan orang harus berkunjung ke Tanahdatar,” jelas Eka.

Meski begitu, Eka meminta Dinas Parpora Tanahdatar mengecek destinasi agar siap menanti wisatawan mancanegara. “Siapkan juga desa wisata yang memang sudah siap menanti tamu. Cek kebersihan kawasan wisata, cek toilet, cek suvenir dan paket wisata yang tersedia. Berikan layanan terbaik agar mereka bisa cerita ke teman dan kembali berkunjung,” tegasnya.

Sebelumnya diberitakan, Bandara Internasional Minangkabau di Sumatera Barat kembali melayani penerbangan internasional rute Padang-Kuala Lumpur mulai 1 Oktober 2022 setelah dua tahun terakhir ditutup akibat pandemi Covid-19.

“Penerbangan akan dilayani oleh maskapai Airasia dengan frekuensi dua kali seminggu setiap Selasa dan Sabtu,” kata Executive General Manager PT Angkasa Pura II Bandara Internasional Minangkabau Siswanto di Padangpariaman, Sumatera Barat, Ahad (25/9/2022).

Menurut dia, pihak Airasia telah menyampaikan jadwal resmi penerbangan BIM-Kuala Lumpur mulai 1 Oktober 2022.

Untuk penerbangan dari Kuala Lumpur, Airasia terbang pukul 07.40-08.50 LT, sedangkan dari BIM ke Kuala Lumpur pukul 08.30-09.40 LT.

Tanah Datar atau Luhak Nan Tuo merupakan salah satu kabupaten di provinsi Sumatra Barat, Indonesia, yang beribu kota Batusangkar. Kabupaten ini memiliki luas wilayah 133.600 Ha (1.336 km2) dengan jumlah penduduk 374.431 jiwa pada tahun 2021. Tanah Datar memiliki 14 kecamatan, 75 nagari, dan 395 jorong.[2] Kabupaten ini merupakan daerah agraris, lebih 70% penduduknya bekerja pada sektor pertanian, baik pertanian tanaman pangan, perkebunan, perikanan, maupun peternakan.